Yamaha

Diet Tinggi Lemak Jenuh Picu Depresi

  Kamis, 16 Mei 2019   Rizma Riyandi
Ilustrasi makanan cepat saji.(Pixabay)

JAKARTA, AYOTASIk.COM--Sebuah penelitian baru tim peneliti dari University of Glasgow, Inggris dan Gladstone Institutes, San Francisco mengungkapkan diet tinggi lemak jenuh bisa membuat depresi lebih mungkin terjadi.

Untuk sampai pada temuan itu, seperti dilansir Indian Express, Rabu (15/5), tim peneliti yang dipimpin Prof George Baillie, dari University of Glasgow melakukan studi pendahuluan.

Mereka memberi makanan tinggi lemak --60 persen lemak jenuh dan sisanya tak jenuh-- pada tikus. Asam palmitat lalu masuk ke daerah hipotalamus otak tikus.

Tingginya asupan asam ini berhubungan mengubah jalur pensinyalan yang disebut cAMP/PKA, yang berhubungan dengan depresi. Jalur ini juga terlibat dalam banyak proses metabolisme, termasuk pensinyalan dopamin, yang pada gilirannya berkontribusi pada pengaturan emosi.

Menurut Baillie, asam lemak bisa secara langsung memodulasi jalur pensinyalan yang bertanggung jawab untuk perkembangan depresi. Temuan ini menunjukkan masuknya asam lemak jenuh karena konsumsi diet tinggi lemak dapat mengubah pensinyalan dan mengembangkan fenotip depresi.

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar