Yamaha

Anies Baswedan Didampingi Uu di Tasik, Ini Tanggapan Emil

  Jumat, 07 Februari 2020   Republika.co.id
Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil bersama Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menghadiri rapat Dewan Pengurus Asosiasi Pemerintah Provinsi Seluruh Indonesia (APPSI) di Kantor Sekretariat APPSI, Jakarta, Senin (27/1/2020). (Dok Humas Pemprov Jabar)

BANDUNG, AYOTASIK.COM -- Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil mengapresiasi sambutan positif keluarga besar Pondok Pesantren Miftahul Huda yang menerima kedatangan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan. Ia pun tidak keberatan dalam kunjungan tersebut Wakil Gubernur Jabar Uu Ruzhanul Ulum turut serta mendampingi.

“Saya kira begini, Pak Uu itu latar belakangnya santri di Miftahul Huda dan keluarganya. Jadi kalau ada tamu ya wajar menyambut sebagai tuan rumah,” ujar Ridwan Kamil yang akrab disapa Emil, Jumat (7/2/2020).

Emil menilai, kapasitas Uu di sana sebagai keluarga besar dari Miftahul Huda tidak perlu ditafsirkan dalam kapasitas lain-lain terutama urusan politik.

“Dan saya kira dalam kondisi hari ini siapapun yang ingin bersilaturahmi ya harus diterima karena syariat siapa yang bertamu harus kita hormati. Jadi kalau saya pun melakukan hal yang sama ke tempat lain juga  harapannya disambut dengan baik,” paparnya.

Menurut Emil, kunjungan Anies tidak perlu dihubung-hubungkan dengan politik terutama agenda Pilpres 2024 karena momentumnya masih jauh. Bahkan, ia menilai politik Pilpres di Indonesia selalu memberi kejutan di akhir.

“Kalau politik kan membuka komunikasi, nanti siapa bagaimana suka ada kejutan-kejutan di akhir proses. Kalau kita lihat di 2019 siapa yang menduga Pak Ma'ruf Amin dicalonkan atau Pak Sandiaga Uno," kata Emil seraya mengatakan hal ini menunjukan politik itu bukan matematika tidak bisa dihitung jauh-jauh hari. Tapi kalau komunikasi itu harus dibangun maka ia kira itu baik.

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar