Yamaha

Kerajinan Payung Geulis Tasik Perlu Regenerasi

  Minggu, 05 Juli 2020   Irpan Wahab Muslim
Kerajinan payung geulis berbahan bambu dan kertas ini bahkan sudah ada sejak jaman Kolonial Belanda atau sekitar tahun 1926.

INDIHIANGAYOTASIK.COM - Selain kerajinan bordir dan kerajinan Bambu, Tasikmalaya juga terkenal dengan kerajinan payung geulis. Kerajinan berbahan bambu dan kertas ini bahkan sudah ada sejak jaman Kolonial Belanda atau sekitar tahun 1926.

Kelurahan Penyingkiran, Kecamatan Indihiang, Kota Tasikmalaya merupakan sentra kerajinan payung geulis. Secara turun temurun, keahlian membuat kerajinan yang kerap dipakai noni Belanda ini diwariskan, dengan tujuan agar tetap eksis ditengah gempuran pasar berbagai kerajinan.

Namun, seiring perkembangan zaman, regenerasi pengrajin payung geulis mandeg. Anak-anak muda lebih memilih bidang atau keahlian lain yang lebih menjanjikan secara materi daripada menggeluti kerajinan payung geulis yang sudah menjadi identitas Tasikmalaya.

"Ayeuna mah justru, anu ngadamel payung geulis teh seueurna tos sarepuh. Yuswana tos 60 tahun langkung. Anu ngarora mah ka kota ngumbara damelna, " papar Lili Setiadi (76) warga Panyingkiran.

Bisnis kerajinan payung geulis Tasikmalaya, kata Lili, mengalami kemunduran pada tahun 1970 an, karena banyaknya produk payung dari berbagai daerah hingga luar negeri. Karena kualitas yang bagus mulai dari bahan, hiasan corak yang berwarna, kerajinan payung geulis kembali bergeliat sejak tahun 1980 hingga saat ini.

Ayeuna kaleresan nuju rame, margi bahanna tos nganggo kaen, teras nganggo plastik kanggo tutup payungna. Jaba ditambih hiasan bordiran. Tapi nya eta, nu ngadamelna sesah tos ngirangan ayeuna teh cep, " ucap Lili.

Lili yang sudah menggeluti kerajinan payung geulis lebih dari 60 tahun ini menuturkan, ia sebagai orang tua merasa khawatir, kelurahan panyingkiran yang menjadi sentra kerajinan payung geulis hilang dan menyisakan sebuah cerita.

"Abi salaku sepuh, sok sieun payung geulis teu aya deui engkena. Peryogi anu neraskeun usaha ieu teh, " ujar Lili.

Regenerasi pengrajin payung geulis ini pun diharapkan oleh Mumun (68) menuturkan, warga Panyingkiran dari tahun ke tahun yang menggeluti kerajinan payung geulis semakin berkurang. Produksi payung geulis rumahkan semakin berkurang.

"Ayeuna mah ka itung ku jari. Kapungkur mah seueur hampir tiap bumi aya. Pami tiasa, pamarentah kedah ngemutan. Supados kerajinan payung geulis teu ical," harap Mumun. 
 

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar