Yamaha

Benarkah Orang Sudah Divaksin Boleh Kumpul Tak Pakai Masker?

  Selasa, 09 Maret 2021   Suara.com
Ilustrasi vaksinasi Covid-19 (Ayobandung.com)

TASIK, AYOTASIK.COM -- Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) Amerika Serikat mengeluarkan pedoman baru pada hari Senin untuk mereka yang telah divaksinasi penuh Covid-19.

Salah satu pedoman tersebbut menyatakan bahwa orang yang telah divaksin Covid-19 penuh dapat berkumpul satu rumah tangga orang-orang yang tidak divaksin, selama orang-orang itu tidak berisiko tinggi.

“Jika kakek nenek telah divaksinasi, mereka dapat mengunjungi putri mereka dan keluarganya meskipun mereka belum divaksinasi, selama anak perempuan dan keluarganya tidak berisiko terkena penyakit parah,” kata Dr. Rochelle Walensky, kepala dari CDC, pada konferensi pers.

Orang yang divaksinasi penuh dapat mulai mengikuti pedoman yang lebih longgar sekitar dua minggu setelah suntikan terakhir mereka, kata badan itu.

Panduan tersebut mengatakan bahwa mereka yang telah menerima suntikan juga dapat berkumpul di dalam ruangan dengan orang lain yang telah divaksin tanpa masker atau jarak sosial.

“CDC merekomendasikan bahwa orang yang divaksinasi penuh dapat mengunjungi orang lain yang divaksinasi penuh dalam pertemuan kecil di dalam ruangan, tanpa memakai masker atau jarak fisik,” kata Walensky pada konferensi pers Gedung Putih.

“Jadi apa artinya jika Anda punya teman, atau Anda dan anggota keluarga sama-sama divaksinasi, Anda bisa makan malam bersama, memakai masker, tanpa menjauhkan diri. Anda dapat mengunjungi kakek-nenek Anda jika Anda telah divaksinasi dan mereka juga pernah, ”katanya.

“Jika kakek nenek telah divaksinasi, mereka dapat mengunjungi putri mereka dan keluarganya meskipun mereka belum divaksinasi, selama anak perempuan dan keluarganya tidak berisiko terkena penyakit parah,” kata Walensky.

Jika orang yang divaksinasi terpapar virus, mereka juga tidak perlu dikarantina atau menjalani tes Covid-19 selama mereka tidak menunjukkan gejala, kata Walensky.

Tetapi CDC belum mengubah rekomendasinya untuk mendorong perjalanan yang tidak penting bagi orang-orang yang divaksinasi, katanya.

“Kami tahu bahwa banyak varian kami telah muncul dari tempat internasional dan kami tahu bahwa koridor perjalanan adalah tempat di mana orang banyak berbaur,” kata Walensky.

“Kami benar-benar mencoba untuk menahan perjalanan pada periode waktu saat ini, dan kami berharap rangkaian panduan kami berikutnya, akan memiliki lebih banyak ilmu pengetahuan tentang apa yang dapat dilakukan orang yang divaksinasi - mungkin untuk bepergian - berada di antara mereka.”

Dia mengatakan pedoman akan diperbarui karena lebih banyak data tersedia tentang risiko yang ditimbulkan oleh orang yang divaksinasi.

“Tindakan hari ini merupakan langkah pertama yang penting. Itu bukan tujuan akhir kami, ”kata Walensky.

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar