Sempat Ditutup, Objek Wisata Gunung Galunggung Diserbu Pengunjung

  Sabtu, 15 Mei 2021   Heru Rukanda
Kendaraan pengunjung saat hendak masuk ke kawasan objek wisata Gunung Galunggung, Sabtu, 15 Mei 2021. (Ayotasik.com/Heru Rukanda)

SUKARATU, AYOTASIK.COM -- Objek wisata Cipanas dan Kawah Gunung Galunggung Tasikmalaya menjadi salah satu destinasi favorit warga untuk menghabiskan waktu libur lebaran Idulfitri 1442 Hijriah bersama keluarga.

Setelah sempat ditutup sementara selama 2 hari oleh pemerintah, di hari ke 3 lebaran ini objek wisata Cipanas dan Kawah Gunung Galunggung kembali dibuka. Kondisi pandemi Covid-19 yang belum usai, tak menyurutkan warga untuk berwisata menikmati keindahan alam pegunungan dan air panas alami dari Gunung Galunggung.

Pengelola kawasan kolam pemandian Cipanas Galunggung Syahidin mengatakan, pengunjung di hari pertama buka di libur lebaran ini diperkirakan sekitar 700 orang. Hal tersebut berdasarkan pada data tiketing yang telah dikeluarkan loket tiket masuk kawasan Cipanas Galunggung.

“Kami terapkan protokol kesehatan ketat terhadap para pengunjung yang datang ke Galunggung dengan pengukuran suhu tubuh dan diwajibkan memakai masker dan menjaga jarak,” ujar Syahidin, Sabtu, 15 Mei 2021.

Ia menuturkan, pihaknya juga menempatkan petugas untuk mengimbau para pengunjung agar selalu menearapkan protokol kesehatan selama dalam kawasan objek wisata.

“Kita batasi untuk jumlah pengunjung hanya 30% dari kapasitas,” ucapnya.

Hal senada disampaikan Cluster Manajer kawasan objek wisata Kawah Gunung Galunggung Dudung Suhaeri. Menurutnya, satgas internal penanggulangan Covid-19 ditugaskan untuk memperketat penerapan prokes kepada para pengunjung yang hendak masuk ke kawasan objek wisata gunung Galunggung.

“Kami ukur suhu tubuh para pengunjung dan kalau suhu tubuhnya di atas 37 derajat maka diminta untuk kembali atau tidak diizinkan untuk masuk kawasan Galunggung,” ujar Dudung.

Menurutnya, kunjungan ke objek wisata Gunung Galunggung belum begitu ramai. Pihaknya juga menerapkan pembatasan jumlah pengunjung dan pemberlakuan jam kunjungan mulai dari pukul 07.00 WIB hingga  pukul 16.00 WIB.

“Hingga sore ini jumlah pengunjung diperkirakan sekitar 700 orang,” ucapnya.

Sementara itu, Kapolres Tasikmalaya Kota yang mengecek langsung aktivitas masyarakat di objek wisata Gunung Galunggung mengatakan, pihaknya meminta pengelola untuk memperketat disiplin protokol kesehatan dan membatasi jumlah kunjungan dengan cara melakukan kunjungan secara bergilir.

“Antusias masyarakat berkunjung ke objek wisata cukup tinggi sehingga perlu diperketat penerapan prokesnya untuk mencegah terjadinya penularan atau penyebaran Covid-19 di tempat wisata,” ujar Doni.

Doni menambahkan, jika para pengelola objek wisata tidak mengindahkan penerapan prokes makan pihaknya akan menutup tempat wisata tersebut. “Sebelumnya memang sudah ada kesepakatan dengan pihak pengelola, kalau prokesnya diabaikan maka sanksinya penutupan,” tegasnya.

  Tags Terkait

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar